October 5, 2021 By comvitahuni.com 0

Rupanya, itu hal besar berikutnya. Apa itu metaverse?

Metaverse adalah konsep yang dibicarakan sebagai hal besar berikutnya oleh perusahaan teknologi, pemasar, dan analis. Ini menarik perhatian – dan uang – dari beberapa nama besar teknologi, seperti Mark Zuckerberg dari Facebook dan Tim Sweeney dari Epic Games.

Apa itu metaverse?
Bagi orang luar, ini mungkin terlihat seperti Berita dari Berbagai Sumber versi Virtual Reality (VR) yang disempurnakan – tetapi beberapa orang berpikir bahwa metaverse bisa menjadi masa depan internet.

Faktanya, kepercayaannya adalah bahwa bisa jadi untuk VR seperti smartphone modern ke ponsel kikuk pertama tahun 1980-an.

Alih-alih berada di komputer, di metaverse Anda mungkin menggunakan headset untuk memasuki dunia virtual yang menghubungkan semua jenis lingkungan digital.

Tidak seperti VR saat ini, yang sebagian besar digunakan untuk bermain game, dunia virtual ini dapat digunakan untuk hampir semua hal – bekerja, bermain, konser, perjalanan bioskop – atau sekadar hang out.

Kebanyakan orang membayangkan bahwa Anda akan memiliki avatar 3D – representasi diri Anda sendiri – saat Anda menggunakannya.

Tetapi karena itu masih hanya sebuah ide, tidak ada definisi tunggal yang disepakati tentang metaverse.

Kenapa tiba-tiba jadi besar?
Hype tentang dunia digital dan augmented reality muncul setiap beberapa tahun, tetapi biasanya menghilang.

Namun, ada banyak kegembiraan tentang metaverse di antara investor kaya dan perusahaan teknologi besar, dan tidak ada yang mau ketinggalan jika itu menjadi masa depan internet.

Ada juga perasaan bahwa untuk pertama kalinya, teknologinya hampir sampai, dengan kemajuan dalam game VR dan konektivitas mendekati apa yang mungkin dibutuhkan.

Mengapa Facebook terlibat?
Facebook telah menjadikan pembangunan metaverse sebagai salah satu prioritas utamanya.

Ini banyak berinvestasi dalam realitas virtual melalui headset Oculus, membuatnya lebih murah daripada saingan – bahkan mungkin merugi, menurut beberapa analis.

Itu juga membangun aplikasi VR untuk hangout sosial dan untuk tempat kerja, termasuk yang berinteraksi dengan dunia nyata.

Terlepas dari sejarahnya membeli saingan, Facebook mengklaim metaverse “tidak akan dibangun dalam semalam oleh satu perusahaan” dan telah berjanji untuk berkolaborasi.

Baru-baru ini menginvestasikan $ 50 juta (£ 36,3 juta) dalam mendanai kelompok nirlaba untuk membantu “membangun metaverse secara bertanggung jawab”.

Tapi menurutnya ide metaverse yang sebenarnya akan memakan waktu 10 hingga 15 tahun lagi.

Siapa lagi yang tertarik dengan metaverse?
Mr Sweeney, kepala Epic Games (yang membuat Fortnite), telah lama berbicara tentang aspirasi metaverse-nya.

Game multipemain daring telah berbagi dunia interaktif selama beberapa dekade. Mereka bukan metaverse, tetapi memiliki beberapa ide yang sama.

Dalam beberapa tahun terakhir Fortnite memperluas produknya, mengadakan konser, acara merek, dan banyak lagi di dalam dunia digitalnya sendiri. Itu mengesankan banyak orang dengan apa yang mungkin – dan mendorong visi Mr Sweeney tentang metaverse menjadi sorotan.